AuthorBambang Sutrisno

Home»Articles Posted by Bambang Sutrisno (Page 3)

Happiness Project di Panti YPLB Nusantara Depok

Happiness Project MAB Panti YPLB Nusantara Depok

A Simple act of kindness creates an endless ripple

Depok, Sabtu (28/10) Penerima Beasiswa MAB mengadakan kegiatan bertajuk “Happiness Project” di Panti Yayasan Pendidikan Luar Biasa (YPLB) Nusantara. Happiness Project adalah sebuah kegiatan yang diinisiasi oleh penerima beasiswa pondokan mab untuk menumbuhkan empati sosial kepada masyarakat yang membutuhkan. Melalui happiness project, para penerima beasiswa mab diharapkan menjadi insan yang pandai bersyukur, memiliki rasa empati yang tinggi serta lebih semangat dalam menjalani kehidupan.

Panti YPLB Nusantara adalah sebuah Panti yang menampung anak-anak berkebutuhan khusus seperti tuna netra, tuna grahita, tuna rungu hingga anak dengan down syndrome. Berlokasi tak jauh di daerah Beji Timur, Panti YPLB menampung anak berkebutuhan khusus tersebut mulai usia dini hingga usia lanjut. Kebanyakan dari mereka tinggal di panti sejak kecil dengan diantar oleh keluarganya atau ditemukan oleh Polisi di jalan kemudian dititipkan di panti.

Hari itu, di sebuah ruangan besar bernuansa hijau kami berkumpul. Dengan kesederhanaan kami para penerima beasiswa mab mencoba menghadirkan senyuman untuk anak-anak panti YPLB yang sangat aktif. Pak Sujono mengenalkan beberapa anak panti. Salah satunya Salsa yang merupakan seorang tuna netra. Ada kelebihan lain yang dimiliki Salsa, ia membuat kami terenyuh ketika mendengarkan lagu bunda yang dibawakannya dengan diiringi oleh keyboard. Nyanyinya terdengar begitu tulus dengan suaranya yang merdu.

Ada juga kelompok marawis yang isinya anak panti yang sudah dilatih. Mereka piawai memainkan alat musik marawis layaknya kelompok marawis kebanyakan. Keaktifan anak-anak panti coba disalurkan kepada hal-hal positif yang mampu mentransfer energi mereka sehingga lebih terarah.

Dari kami, donat tanpa topping menjadi sajian pembuka. Anak-anak panti dibagi ke dalam beberapa kelompok. Kami membagikan donat sembari memperagakan bagaimana membuat topping donat agar lebih menarik. Beberapa dari mereka sudah lahap memakan donat sebelum kami berikan aba-aba untuk memakannya. Cokelat dan ceres yang kami bawa berhamburan hasil eksperimen mereka mengeksplorasi topping donat.

Saat diputar baby shark, anak-anak panti berdiri sambil memperagakan gerakannya. Mereka tampak riang. Tak terkecuali salsa yang sebenarnya tak tahu apa yang sedang dilakukannya. Ia dibimbing oleh Rana, salah satu penerima beasiswa mab riang gembira menari bersama.

Menutup perjumpaan, Danto memainkan keyboard menyanyikan beberapa lagu seperti laskar pelangi dan bersamamu yang berkolaborasi dengan Salsa.

Hari itu kami menyadari bahwa ada beragam alasan bagi kami untuk selalu bersyukur atas apa yang kami miliki saat ini. Karena di luar sana, ada banyak orang-orang yang tidak memiliki apa yang kita punya. Teruslah menginspirasi mengalirkan mata air untuk sekitar. Semoga satu hal kecil dari kami ini bisa mengisi senyuman bagi mereka di hari itu. (BS)

Gallery foto :

Tanda mata dari Panti YPLBIbu Dijan dari Yayasan MAB dan Pak Sujono dari Panti YPLB

Anak-anak panti YPLBAnak-anak Panti YPLB

 

Games Awal

Menyanyi bersamaMenyanyi bersama

siap menghias donatsiap menghias donat

Perjuangan Meraih Kesuksesan

perjuangan meraih kesuksesan

Jika bertanya pada orang-orang apa tujuan hidup mereka, sebagian besar akan menjawab bahwa tujuan hidup mereka adalah menjadi sukses. Sukses sendiri mempunyai banyak definisi tergantung bagaimana seseorang menginterpretasikan definisi sukses yang ia maksud. Setiap manusia yang kondisi hidupnya berbeda akan mempunyai parameter kesuksesan yang berbeda pula.

Bagi saya sendiri, sukses adalah ketika saya mampu mengatur keseluruhan diri saya untuk menjadi seperti apa yang saya harapkan, ketika saya mampu memenuhi permintaan-permintaan dari orang-orang terdekat saya, ketika saya mampu menjadi manusia yang berguna bagi orang lain.

Kesuksesan tidak datang dengan tiba-tiba. Diperlukan perjuangan yang tidak sedikit untuk meraih kesuksesan. Sebagian orang akan terlihat melakukan usaha-usaha keras untuk mencapai keinginannya. Sebagian lain bukan berarti hanya memberikan usaha yang kecil dan seadanya, tetapi terkadang perjuangan mereka tidak terlihat. Setiap orang mempunyai jalannya masing-masing dan selama jalan yang ditempuh itu benar, tidak ada salahnya bagi kita untuk mencoba melakukan hal yang sama.

Hal pertama yang harus dilakukan sebagai bentuk perjuangan meraih kesuksesan adalah menentukan target. Setiap orang mempunyai target yang jelas akan apa yang ingin ia capai agar jika di tengah perjuangannya ia tergerak untuk berhenti atau berbalik arah, ia ingat dan sadar tujuan awalnya apa. Namun meskipun telah menentukan target, kita tidak boleh berpuas diri dengan apa yang kita raih. Asalkan tujuannya baik, kita dapat terus meningkatkan target kesuksesan kita.

Setelah target, hal yang harus dilakukan adalah memulai. Seringkali, bagian awal menjadi masa-masa rawan yang berat yang kemudian berujung pada perilaku menyerah. Hal yang paling sulit adalah memulai, karena memulai berarti mencoba berubah dan perubahan tidak selalu dapat dilakukan atau bahkan diterima dengan baik.

Selanjutnya, berjuang dengan sungguh-sungguh. Ingat kembali target yang telah kita buat di awal, ingat kembali hal-hal memotivasi kita untuk menjadi lebih baik, dan yang pasti memohonlah kepada Tuhan Yang Maha Esa agar usaha kita dilancarkan.

Setelah rangkaian perjuangan yang dilakukan, jika apa yang kita lakukan sudah maksimal dan sudah menjadi takdir kita, maka kesuksesan tersebut akan kita raih. Teruslah berjuang karena bisa jadi kesuksesan itu akan datang sebentar lagi, atau mungkin beberapa waktu lagi.

Selain itu, kesuksesan tidak harus bersifat individual. Meraih kesuksesan secara komunal juga bagian dari kesuksesan itu sendiri. Berjuang bersama-sama mungkin akan terlihat lebih berat karena adanya perbedaan-perbedaan karakter dari tiap individu, tetapi percayalah bahwa, “If you want to go faster, go alone. If you want to go further, go together”. Mempunyai teman berjuang akan membuat kita lebih focus karena ada yang mengingatkan, juga mengurangi tekanan sebab adanya tempat berbagi yang mengerti permasalahan yang kita hadapi.

Hal lainnya yang paling penting adalah menerima, mengikhlaskan, dan merelakan. Sekuat apapun usaha kita, seyakin apapun kita akan kemampuan diri, tetap selipkan sedikit kemungkinan terburuk agar kita juga dapat bersiap diri. Ingatlah, kesuksesan tidak akan ada tanpa kegagalan. Kegagalan bukan berarti semuanya berakhir. Kegagalan justru akan menyadarkan kita bahwa ada jalan lain yang lebih baik yang bisa kita tempuh. Ada takdir lain yang lebih indah yang menanti untuk kita temukan.

Jangan pernah membenci kegagalan. Jangan pernah menyerah karena gagal. Percayalah bahwa seringkali kita tidak tahu ada rencana apa yang diselipkan Tuhan di balik kegagalan tersebut. Ambillah pelajaran dari kegagalan, cari kesalahan yang mungkin kita lakukan, perbaiki diri, dan mulailah berjuang lagi.

—-

Penulis :

Cut Rana Al ‘Adila adalah seorang mahasiswi Teknik Lingkungan Universitas Indonesia. Ia merupakan penerima beasiswa pondokan MAB yang berasal dari Aceh. Sebagai seorang mahasiswa baru, ia kini tengah berjuang menemukan jalannya menuju kesuksesan menurut definisinya.

Dirgahayu Yayasan Mata Air Biru ke-14 Tahun

14 tahun menjadi mata air untuk Indonesia

Hari ini, 30 September, 14 tahun lalu menandai berdirinya Yayasan MAB sebagai sebuah lembaga sosial yang lahir dari kepedulian alumni FTUI untuk membantu mahasiswa FTUI melalui pemberian beasiswa pendidikan.

Langkah awal yang tentunya tidak mudah. Konsisten diiringi uluran yang tuluslah yang mengantarkan kami meraih pencapaian di usia 14 tahun ini.

“Getting an audience is hard. Sustaining an audience is hard. It demands a consistency of thought, of purpose, and of action over a long period of time. ” (Bruce Springsteen)

Kami mengucapkan terima kasih atas dukungan dari semua pihak yang senantiasa beriringan mewujudkan niat mulia Yayasan MAB hingga usia 14 tahun ini.

Semoga di tahun-tahun mendatang, Yayasan Mata Air Biru bisa terus mengalirkan kontribusi bagi perkembangan pendidikan, tidak hanya di lingkungan FTUI, namun juga di lingkungan UI bahkan Indonesia.

-Yayasan MAB-

Paparkan Beasiswa MAB, Yayasan MAB Mengajak Orang Tua Mahasiswa Baru FTUI untuk Bersinergi bersama FTUI dan Iluni FTUI

Paparan Yayasan MAB

Universitas Indonesia, Sabtu, (23/9), FTUI mengadakan Program Sosialisasi Akademik kepada orang tua mahasiswa baru FTUI 2017 yang digelar di Balairung UI, Depok. Acara tersebut dihadiri oleh sekitar 700 orang tua mahasiswa baru FTUI yang berasal dari program sarjana reguler dan paralel.

Jajaran pimpinan Dekanat FTUI beserta Ketua Departemen di FTUI turut hadir dalam acara tersebut. Iluni FTUI hadir dengan diwakili oleh Sekjen Iluni FTUI, Bpk. Bachtiar Firdaus (Alumni TGP ’94). Sementara dari Yayasan MAB, turut hadir Ketua Yayasan MAB, Ibu Sri Dijan Tjahjati (T. Sipil ’79), serta Pembina, Bapak Hamdion Nizar (T. Elektro’76).

Pemaparan program utama berupa sistem akademik di Fakultas Teknik dipaparkan oleh Wakil Dekan I Bid. Akademik, Bpk. Dr. Ir. Muhammad Asvial, M. Eng, dilanjutkan dengan pemaparan mengenai iklim riset dan pengabdian masyarakat di FTUI oleh Manajer riset dan pengabdian masyarakat FTUI, Prof. Akhmad Herman Yuwono, dan diakhiri pemaparan terakit bidang Kemahasiswa, Kerjasama, Alumni dan Ventura FTUI oleh Manajer KMAV, Bpk. Badrul Munir, Ph.D.

Dalam paparan Iluni FTUI yang disampaikan oleh Bpk. Bachtiar Firdaus mengajak orang tua mahasiswa baru FTUI untuk berkolaborasi bersama iluni FTUI dalam memajukan pendidikan di FTUI. Sementara itu, sebagai bagian dari Iluni FTUI, Ketua Yayasan MAB mengajak orang tua mahasiswa baru untuk bersinergi membantu mahasiswa FTUI melalui pemberian beasiswa pendidikan di lingkungan FTUI, seperti beasiswa MAB.

Sesi presentasi perwakilan mahasiswa diwakili oleh Hardiansyah (Ketua BEM FTUI 2017) dan Irfan Pane (Ketua MPM FTUI 2017). Mereka memaparkan terkait kegiatan kemahasiswaan, yang didukung oleh booth display unit kegiatan lembaga mahasiswa di FTUI.

“Kami (Yayasan MAB) menerima donasi personal dan kerjasama institusi untuk disalurkan dalam beasiswa pendidikan kepada mahasiswa FTUI.” Papar Ibu Sri Dijan Tjahjati, “Karena kami (Yayasan MAB) ada berkat kontribusi para alumni FTUI yang senantiasa peduli kepada adik-adik mahasiswa FTUI.” Lanjutnya.

Perjalanan Yayasan MAB yang menjelang 14 tahun berkolaborasi bersama FTUI dan Iluni FTUI menjadi bagian yang tidak terpisahkan sebagai kontribusi alumni kepada almamater FTUI melalui pemberian beasiswa Pendidikan. Semoga ke depan kolaborasi ini bisa terus dipertahankan untuk memajukan pendidikan di FTUI bersama-sama. (BS)

Gallery Foto :

Kiat Merencanakan Kehidupan Kampus Menuju Pasca Kampus ala Kak Alfan Presekal

Sesi sharing bersama Alfan Presekal

Pondokan MAB, Sabtu (16/9), Program Inspiration Talk #1 di Pondokan MAB diadakan dengan tema “How to be an Outstanding Students” yang menghadirkan pembicara Kak Alfan Presekal (Tek. Komputer ’09) yang saat ini merupakan seorang dosen muda di Teknik Komputer UI. Beliau merupakan lulusan Imperial College London serta pernah menjadi Mawapres 2 tingkat UI pada tahun 2012. Program pembinaan rutin di Pondokan MAB yang berlangsung dalam sesi santai tersebut dihadiri oleh 11 (sebelas) penerima beasiswa Pondokan MAB.

Dalam sesinya, Kak Alfan memaparkan kiat merencanakan kehidupan kampus menuju pasca kampus. Menurutnya, perjalanan menuju pasca kampus adalah sebuah proses yang harus dilewati serta dinikmati oleh setiap mahasiswa. Tidak ada yang instan, semuanya butuh proses dan perjuangan.

Lebih lanjut, Kak Alfan menceritakan perjalanannya dari mahasiswa yang bukan siapa-siapa, berasal dari daerah yang penuh keterbatasan hingga menjadi seperti sekarang. Semua impiannya adalah proses perjuangan dari ratusan kegagalan yang telah ia habiskan.

Ia menceritakan bagaimana ketika mahasiswa baru tidak bias berbahasa inggris dengan lancara, sementara teman di kelasnya bisa berbicara Bahasa inggris secara spontan tanpa harus menulisnya terlebih dahulu. Kenekatan awal ia dalam Bahasa inggris ketika mengikuti kompetisi Imegine Cup dari Microsoft di US pada tahun 2011. Ia bersama timnya mewakili Indonesia dalam kompetisi bergengsi tingkat international tersebut.

Pencapaiannya menjadi Mawapres 1 FTUI dan Mawapres 2 tingkat UI pada tahun 2012 adalah puncak dari usaha dan kerja kerasnya selama ini. Dibalik itu, ada beragam kegagalan yang telah ia habiskan yang kebanyakan orang tidak tahu.

Mimpinya kini terus berlanjut. Sebagai dosen di Teknik Komputer, ia bermimpi untuk membimbing mahasiswanya agar bisa melanjutkan studi di Kampus terbaik seperti MIT. (BS)

14 Mahasiswa FTUI Menjadi Penerima Baru Beasiswa MAB 2017

Beasiswa prestasi mab 2017 full team

Depok, Kamis (7/9), Bertempat di Gedung Engineering Center R. 201 diadakan prosesi penyerahan bagi penerima baru Beasiswa MAB tahun 2017 oleh Ketua Yayasan MAB, Ibu Sri Dijan Tjahjati dan Manajer Kemahasiswaan, Alumni dan Ventura FTUI, Bapak Badrul Munir. Prosesi penyerahan simbolik tersebut dilakukan kepada penerima baru beasiswa MAB 2017 yang terdiri dari Beasiswa Prestasi Batch 7 dan Beasiswa Pondokan.

Beasiswa Prestasi MAB Batch 7 merupakan beasiswa rutin dari Yayasan MAB sebagai penunjang bagi mahasiswa untuk meningkatkan prestasi, terutama prestasi akademik. Pada periode Batch 7 ini, Yayasan MAB memberikan Beasiswa Prestasi kepada 4 orang mahasiswa angkatan 2016. Beasiswa ini akan diberikan selama 6 semester hingga penerima lulus menjadi sarjana teknik. Penerima Beasiswa Prestasi MAB batch 7 bisa dilihat disini.

Beasiswa Pondokan MAB yang saat ini terdiri dari asrama untuk putra dan putri kini dihuni oleh 17 mahasiswa FTUI. Pada periode ini, Yayasan MAB memberikan Beasiswa Pondokan kepada 10 mahasiswa FTUI angkatan 2016 dan 2017 sebagai penerima baru Beasiswa Pondokan MAB. Selain beasiswa berupa asrama, penerima beasiswa pondokan juga mendapatkan program pengembangan diri seperti kelas bahasa inggris dan pelatihan. Penerima Beasiswa Pondokan MAB bisa dilihat disini.

Dalam kesempatan tersebut, Bapak Badrul Munir yang akrab disapa Pak Munir menyampaikan beberapa pesan semangat kepada penerima Beasiswa MAB. Bahwa keterbatasan tidak boleh mengalangi kita untuk maju dan berkembang. Sebagai mahasiswa, selain kuliah kita harus juga mengembangkan passion kita agar mampu bersaing dengan yang lainnya.

Disamping itu, Bu Sri Dijan atau yang biasa disapa Bu Dijan mengucapkan terima kasih kepada FTUI beserta alumni FTUI yang senantiasa memberikan dukungan kepada Yayasan MAB hingga kini. Harapannya, para penerima beasiswa MAB ini nantinya bisa give back kepada FTUI saat sudah menjadi alumni yang sukses.

Hingga periode semester genap TA 2016/2017, Yayasan MAB telah memberikan beasiswa sebanyak 862 beasiswa dengan total Rp 1,54 Milyar dengan penerima beasiswa aktif sebanyak 31 mahasiswa. Kami dari Yayasan MAB mengucapkan terima kasih banyak atas sumbangsih alumni FTUI dan relasinya yang telah mendermakan sebagian harta serta kebaikannya untuk membantu mahasiswa melalui pemberian Beasiswa MAB. Semoga amal kebaikan Bapak Ibu sekalian dibalas dengan pahala oleh Allah SWT. Amiin. (BS)

Gallery foto :

 

[Pengumuman] Selamat Kepada Penerima Beasiswa Prestasi MAB Batch 7

pengumuman beasiswa prestasi 2017

Salam Semangat,

Setelah melalui proses seleksi yang ketat kepada pendaftar Beasiswa Prestasi MAB Batch 7 yang terdiri dari seleksi berkas dan wawancara, serta penilaian dari prestasi akademik, non-akademik, verifikasi data saat wawancara, potensi untuk berkembang, kemandirian, kriteria sudah tidaknya menerima Beasiswa di FTUI, maka kami dari Yayasan MAB memutuskan nama-nama berikut sebagai penerima Beasiswa Prestasi MAB Batch 7.

penerima beasiswa prestasi 2017Kami ucapkan selamat kepada penerima Beasiswa Prestasi MAB Batch 7. Semoga Beasiswa ini bisa menjadi penunjang bagi kalian untuk meningkatkan prestasi dan atau mempertahankan prestasi yang sudah pernah diraih. Kepada pendaftar yang belum berkesempatan menjadi penerima Beasiswa Prestasi MAB, semoga tidak patah semangat juga untuk terus meningkatkan prestasinya.

Bagi penerima Beasiswa Prestasi MAB, selanjutnya akan dihubungi oleh kami terkait penyerahan Simbolik Beasiswa dan kelengkapan administrasi. Terima kasih!

Salam Semangat untuk terus berprestasi dan berkarya! (BS)

 

Empat Mahasiswa Penerima Beasiswa MAB Berhasil Menyelesaikan Studi di FTUI

Penerima Beasiswa MAB lulus menjadi sarjana FTUIDepok, (25/8), Wisuda Universitas Indonesia periode semester genap tahun ajaran 2016/2017 kembali digelar di Balairung UI, Depok. Pada periode ini, UI meluluskan lulusan program sarjana sebanyak 2,967 orang yang berasal dari program Sarjana Reguler dan Kelas Internasional.

Sebanyak 4 mahasiswa penerima Beasiswa MAB yang berhasil menyelesaikan studinya di FTUI juga turut serta dalam prosesi wisuda yang digelar Jum’at pekan terakhir di Bulan Agustus itu. Mereka berasal dari penerima Beasiswa Pondokan MAB dan penerima Beasiswa Prestasi MAB.

Penerima Beasiswa Pondokan MAB yang berhasil menyelesaikan studinya dari FTUI yaitu Irfan Fawzi (Mahasiswa Teknik Industri angkatan 2013, penerima Beasiswa Pondokan MAB asal Kuningan) dan Awang Pemuji (Mahasiswa Teknik Metalurgi dan Material angkatan 2012, penerima Beasiswa Pondokan MAB asal Jambi). Sedangkan penerima Beasiswa Prestasi yang berhasil menyelesaikan studinya yaitu Jeremia Jan CP (Mahasiswa Teknik Kimia angkatan 2013) dan Liska Kristin B. (Mahasiswa Teknik Industri angkatan 2013).

Kami dari Yayasan MAB mengucapkan Selamat kepada penerima Beasiswa MAB yang telah berhasil menyelesaikan studinya menjadi Sarjana FTUI. Semoga capaian ini menjadi awal bagi kesuksesan di langkah berikutnya.

Membuat Target Semester, Me-recharge Kembali Semangat di Semester Baru

Semangat menjalani perkuliahan kembali

Sabtu itu masih pagi sekali. Bahkan mentari baru saja beranjak beberapa saat lalu. Di sebuah ruang besar Pondokan MAB Putra, kami berkumpul. Inilah pertemuan perdana kami. Suasana liburan panjang masih menghantui kami. Namun, kami harus segera bergegas menyiapkan rencana dan target di hari-hari terakhir liburan ini.

Beberapa di antara kami adalah wajah baru. Ya, keluarga baru kami yang baru bergabung sebulan terakhir. Mereka yang ke depan akan sama-sama membersamai kami. Pukul 07.00 kegiatan pagi itu dimulai dengan sesi perkenalan. Tak butuh waktu lama bagi kami untuk mengenal satu sama lain. Selain karena jumlah kami yang hanya belasan, sebelumnya kami pernah bertemu dan berinteraksi di grup.

Usai sesi perkenalan adalah sesi penjabaran program belajar di Pondokan MAB selama satu semester ke depan yang dibagi dalam beberapa bagian program harian, mingguan, bulanan dan special project. Selain itu juga dibacakan beberapa hal mengenai tata tertib yang berlaku sebagai penerima Beasiswa Pondokan MAB. Tata tertib ini sebagai pengikat sekaligus penjagaan kepada kami semua.

Di akhir, menutup perjumpaan hari itu kami saling berbagi semangat optimisme menjalani semester baru dengan lebih semangat. Masing-masing dari kami sebelumnya telah diminta untuk membuat Target Rencana Pencapaian di semester baru nanti. Sesi itu menjadi momen saling menyemangati dan mengaminkan harapan dan keinginan kami masing-masing. Setelahnya, usaha kami yang akan menjadi penentu untuk merealisasikan semua target pencapaian tersebut.

Di Keluarga ini, kami yang berasal dari daerah yang berbeda-beda merasa dekat. Merekalah keluarga di tanah rantau ini, untuk sama-sama mengejar cita dan asa kami untuk masa depan.

Awal Tahun Ajaran Baru 2017/2018, Yayasan MAB Menyalurkan Beasiswa Pendidikan Senilai Rp 55 Juta

Beasiswa Prestasi MAB 2017Depok (4/8), memasuki tahun ajaran baru 2017/2018, Yayasan Mata Air Biru (MAB) kembali menyalurkan Dana Beasiswa Prestasi MAB periode semester gasal TA 2017/2018 kepada 11 penerima Beasiswa Prestasi MAB sebesar Rp 55 Juta. Penerima Beasiswa Prestasi MAB yang menerima adalah mahasiswa FTUI angkatan 2014 dan 2015.

Adanya Beasiswa Prestasi MAB diharapkan bisa membantu mahasiswa berprestasi yang membutuhkan untuk terus meningkatkan prestasinya dalam aktivitas perkuliahan. Beasiswa yang diberikan selama 6 (enam) semester ini atau hingga penerima lulus menjadi sarjana teknik mewajibkan penerimanya untuk mengumpulkan laporan perkembangan prestasi di tiap akhir semesternya sebagai bahan evaluasi.

Berdasarkan hasil evaluasi belajar hingga semester genap TA 2016/2017, rata-rata perolehan Indeks Prestasi (IP) di semester gasal yaitu 3,77 untuk angkatan 2014 dan 3,14 untuk angkatan 2015. Perolehan IP tertinggi penerima beasiswa prestasi masing-masing batch yaitu untuk angkatan 2014 oleh Achmad Anggawirya A. (Teknik Kimia) dengan perolehan IP 3,87 dan untuk angkatan 2015 oleh M. Sofwan Rizky dengan perolehan IP 3,84.

Selain itu, pada semester genap ini juga penerima Beasiswa Prestasi MAB Batch 4 untuk angkatan 2013 telah berhasil menyelesaikan studinya dari FTUI. Mereka adalah Jeremia Jan (Teknik Kimia 2013) dan Liska Kristin Banjarnahor (Teknik Industri 2013). Kami mengucapkan selamat atas pencapaian yang telah diraih untuk semua penerima Beasiswa Brestasi MAB.

Beasiswa Prestasi MAB terus ada berkat kerjasama Yayasan MAB dengan CSR perusahaan seperti Lintasarta dan PGN, serta donatur individu dari alumni FTUI yang berkomitmen untuk membiayai mahasiswa FTUI berprestasi dan membutuhkan hingga menjadi sarjana Teknik UI. Yayasan MAB mengucapkan terima kasih untuk para donatur Beasiswa Prestasi MAB. Semoga kebaikan para donatur dalam beasiswa prestasi ini memberikan kebermanfaatan bagi pendidikan anak bangsa. Bagi para penerima Beasiswa Prestasi, semoga bisa terus meningkatkan prestasi! Semangat Berprestasi dan Berkarya! (BS)